Apa yang Melapisi Ibadah Anda! Hati atau Kesombongan

Menyembah dalam arti dasar berarti memuliakan Tuhan, memuliakan Tuhan, menganggap berharga bagi Tuhan. Seiring waktu, kami telah menerima wahyu ibadah yang diturunkan dari pengalaman dan pendapat orang-orang dan kami telah menjadikannya milik kami sendiri. Ini saya katakan karena pertama kali saya bergabung dengan tim penyembahan, orang-orang menceritakan pengalaman mereka dalam penyembahan dan bukan apa yang Alkitab katakan tentang penyembahan.

Ibadah bukanlah berlutut, menyanyi, menari, melukis, meratap, berbaring sujud, tersungkur, menangis dan segala ekspresi lainnya. Ungkapan-ungkapan ini membantu kita menunjukkan kepada Tuhan sikap dalam hati kita dan itu mencerminkan hati kita. Apa yang melapisi ibadah kita?

“Kemudian raja Nebukadnezar sujud, dan menyembah Daniel, dan memerintahkan bahwa mereka harus mempersembahkan persembahan dan bau harum kepadanya”, Dan 2:46

“O datang, mari kita menyembah dan sujud: mari kita berlutut di hadapan TUHAN pencipta kita [dalam pujian dan permohonan yang hormat]”, Mazmur 95:6

“Bernyanyilah untuk Tuhan, nyanyikan baca surat Yasin pujian bagi nama-Nya; angkatlah lagu untuk dia yang mengendarai melalui padang pasir; namanya adalah TUHAN; bersorak-sorai (menyembah) di hadapannya! Mazmur 68:4

“Bernyanyilah bagi TUHAN, sembah (pujilah) nama-Nya; ceritakan keselamatan-Nya dari hari ke hari”, Mazmur 96:2

“Maka aku akan menyembah (memberkati) kamu selama aku hidup; dalam nama-Mu aku akan mengangkat tanganku”, Mazmur 63:4

Dalam semua ayat ini satu hal yang menonjol adalah bahwa saya akan datang sebelum Tuhan akan sujud, mengangkat tangan saya, bernyanyi, jatuh tertelungkup dan kemudian kami menyembah. Anda lihat bahwa penyembahan bukanlah dalam ruku’ tetapi sujud itu melontarkan penyembahan yang mengalir dari dalam diri manusia.

Kami telah menggantikan cara yang Tuhan inginkan untuk kita jalani dan telah mengambil firman dari banyak pengkhotbah di dunia ini dan kita bahkan tidak mempelajari firman untuk mendengar apa yang dikatakan firman tentang penyembahan dan cara Tuhan menginginkan kita untuk menyembah Dia sebagai.

Bahkan Raja Nebukadnezar sujud dan kemudian dia menyembah Daniel, penyembahan didahului dengan sujud di wajahnya. Orang Kristen berpikir bahwa jika saya hanya mengangkat tangan, menari, membaca Alkitab atau bernyanyi, maka saya telah menyembah Tuhan lebih dari itu.

Ketika Anda melihat ayat-ayat ini, Anda akan menyadari bahwa tindakan seperti itu bukanlah penyembahan tetapi berlutut, membungkuk, sujud, menari adalah ekspresi dan tanpa hati, jiwa, dan sikap manusia, itu adalah ekspresi yang samar-samar dan tidak berarti di hadapan Tuhan.

Apakah Anda salah satu dari para penyembah yang telah belajar menjadikan ekspresi kami sebagai ibadah kami, kami tidak lagi menawarkan hati, pikiran, sikap dan tubuh kami dan sekarang kami menawarkan layanan bibir kepada Tuhan yang dilapisi dengan ekspresi tanpa hati.

Saya teringat sebuah kutipan yang berbunyi “Saya lebih suka hati saya tanpa kata-kata daripada kata-kata saya tanpa hati; fokus artikel ini, adalah ekspresi ibadah kita menjadi cerminan langsung dari kondisi pikiran, hati dan sikap kita. Janganlah kita mengganti ibadah kita dengan nyanyian, angkat tangan, jatuh telungkup, menari, melukis atau bentuk ibadah lainnya.

Saat kita membungkuk, bernyanyi, mengangkat tangan dalam sikap dan dengan hati menyembah, kekuatan sejati dilepaskan dari ruang tahta dan kemampuan seseorang untuk berkomunikasi dengan Tuhan menjadi kenyataan. Tuhan tidak mencari tangan yang terulur Dia menginginkan satu orang yang merentangkan tangan yang tangannya terulur dilapisi oleh hati.

Apa yang melapisi ibadahmu dengan hatimu atau itu hanya lip service.